Gereja dan Petani

Tanggal 12 April 2006 bertempat di Jetun Silangit telah diadakan Seminar sehari tentang Peran gereja dalam mendorong gerakan CU atau Koperasi dan kelompok tani se- HKBP Distrik 16 Humbang Habinsaran. Gagasan tersebut dikembangkan dalam upaya memaksimalkan kesatuan dan saling pengertian antar kelompok CU, Kelompok Koperasi dan Kelompok tani sekitar 20 kelompok yang ada. HKBP Distrik 16 memfasilitasi seminar tersebut, sekaligus dalam upaya meningkatkan peran distrik memampukan warga berperan aktip dalam memajukan organisasi petani.
Kegiatan seminar ini adalah merupakan tindak lanjut dari pertemuan para penatua gereja se distrik Humbang habinsaran pada waktu yang lalu. Sehingga seminar ini dimaksudkan menambah pemahaman tentang hubungan negara, gereja dan para petani.
1. Untuk memperkaya seminar ini Panitia sengaja mengundang para narasumber antara lain Meminta kesediaan beberapa kepala dinas Tapanuli utara untuk menyampaikan tantangan dan peluang petani memasuki era golobalisasi. Dalam kesempatan ini hadir Bapak kepala dinas Koperasi tapanuli Utara Bapak Drs B.Manalu yang pada hakekatnya mengaharapkan agar para petani aktip dalam gerakan koperasi. Beliau menjanjikan adanya peluang bagi kelompok koperasi yang diasuh oleh gereja untuk bekerjsama dengan pemerintah. Diinformasikan ada 15 target peningkatan kualitas dan kuantitas koperasi di Tapanuli utara tahun 2006 ini. Bapak kepala dinas Peternakan dan perikanan, yakni Bapak Ir Longam Panggabean menyampaikan adanya peluang penyaluran ternak sebanyak 200 ekor lembu kepada keplompok masyarakat. Juga disampaikan berbagai peluang bagi para petani ternak. Sebab Tapanuli sendiri masih mengimport ternak babidari luar daerah sebanyak 700-1500 ton pertahun. Kemudian juga seminar ini juga dihadiri oleh Bapak Kadis Pertanian Perkebunan, yakni Bapak Bloner Nainggolan yang menjelaskan masih banyaknya lahan kosong dan oleh pemerintah taput telah berusaha membantu petani membuka lahannya. Tahun yang lalu sekitar 400 ha telah dibantu untuk mentraktor lahan dan diberi bibit tanaman pengembangannya. Kondisi lahan basah yang sempit yang hanya per kk dikelola sebanyak 0.4 ha tidak mungkin lagi memenuhi kebutuhan dasar masyarakat petani Taput. Karena itu juga departemen ini telah berusaha meminta para perantau untuk menginvest proyek untuk pengembangan lahan pertanian.
2. Narasumber lain yakni Bapak Ephorus Emeritus Dr.SAE.Nababan pada kesempatan seminar ini diberi waktu yang lebih lama. Beliau menyampaikan ada 5 bahan pegangan ( lima sitiopon ni Petani) petani untuk mengembangkan organisasi petani, yakni Terpercaya, rajin bekerja dan belajar, bersatu saling membantu, disiplin dan penguasaan diri, jujur serta terbuka. Pegangan ini sekaligus dipahami beliau sebagai modal utama dan kekuatan petani untuk menghadapi tantangan era globalisasi yang sudah memasuki Indonesia. Jika petani tidak bersatu, maka dengan sendirinya bisa terjadi masuknya pengaruh pasar Internasional yang jauh lebih murah, lebih baik kualiats, lebih banyak jumlahnya. ( bahan terlampir)
3. Sengaja dalam pertemuan tersebut Dr Benny Pasaribu Mec yang datang sebagai narasumber utama, juga menyampaikan beberapa peluang gereja dalam membantu pemberdayaan masyarakat. Salah satu pokok penting dalam memperhatikan kondisi bangsa saat ini, masih kurangnya keperdulian pemerintah terhadap petani. Tapi walaupun demikian, terlihat masih ada peluang bagi petani, apalagi jika didampingi oleh lembaga yang memiliki komitmen memberdayakan petani seperti gereja. Bantuan yang mungkin dikucurkan pemerintah, memang tak mungkin jika tidak ada lembaga penjamin peminjaman. Gagasan saat ini yang sudah mulai populer dikenal dengan proyek Transfund. Proyek ini membutuhkan adanya modal jaminan oleh lembaga yang dapat digunakan sebagai penjamin pinjaman terhadap masyarakat. Saat ini minimal 40 x modal yang ada di Transfund suatu lembaga dapat dikucurkan oleh pemerintah. Syarat untuk ini dapat diffolow up oleh gereja dengan pihak pemerintah. Juga beliau melihat perlunya pemerintah juga menyadari kelemahan strateginya selama ini yang terlalu ketat hanya melakukan pendekatan melalui jalur pemerintah ke kepala desa. Pada hal banyak proyek yang dilakukan dengan jalur birokrasi ini tak menyentuh pemberdayaan organsiasi petani. Gereja dan kelompok masyarakat yang esthabilsh sampai saat ini ternyata telah berhasil dan eksis sampai sekarang. Untuk itu beliau menyarankan ada baiknya jika pemerintah cq Kadis Koperasi dan kadis lainnya memanfaatkanketerbukaan lembaga seperti gereja. Sehinga terjadi sinergi penguatan organsiasi petani.

Kegiatan ini dipandu moderator Pdt darwin Sihombing, dan didampingi oleh bapak Praeses Pdt TM Sihombing. Dalam acara pembukaan Pdt Nelson Siregar kepala Departemen Diakonia turut menyampaikan kotbah dari Kisah Rasul 4.23-31. Ditekankan bahwa Ide koperasi tidak bertentangan dengan Firman Tuhan. Sebab Tuhan juga menghendaki adanya persekutuan yang sehati sepikir, tapi juga sekaligus yang mengembangkan persekutuan dalam solidaritas organik yang saling membantu dalam hal kebutuhan dasar, saling membagi dan saling memberi, bahkan dapat menyadarkan orang kaya agar menjual hartanya untuk kepentingan orang miskin. Itu sebabnya dalam persekutuan dengan Kristus dalam organisasi CU atau Koperasi, anggota tidak hanya didasarkan pada kepentingan satu golongan tertentu saja, tetapi juga dapat menyatukan antar kepentingan yang berbeda. Hanya modal utama adalah bagaimana membangun persekutuan atau organsiasi atas dasar kasih dan atas dasar saling percaya. Itu pula makanya CU yang baik harus juga diverahi oleh pesekutuan iman, pencerahan Firman Tuhan, bahkan juga diberangkatkan atas pemahaman tentang Perjamuan Kudus. Sebab dengan poerjamuan Kudus semakin kita fahami kehadiran Kritus yang mati, mencurahkan darahnya untuk kehidupan persekutuan orang-orang percaya.

Kegiatan Seminar sehari ini dihadiri oleh 20 kelompok petani, CU dan Koperasi, tetapi juga dihadiri peserta dari luar daerah yakni dari Kabupaten Humbang Hasundutan dan dari kabupaten Tobasa. Peserta yang berjumlah kurang lebih 58 tersebut sepakat untuk mengembangkan seminar serupa di daerah kabupaten lainnya serta sepakat untuk saling mengkontak dan saling belajar. Semoga.

Lima Sitiopan
Laho Mangeahi koperasi na mangolu jala marguna

1. Haposan.
Molo tutu hita porsea di Debata, naeng ma hita gabe jolma haposan di ngolu siganub ari: haposan di hata, arta dohot hepeng, janji dohot pambahenan. Molo so i, marisuang do marhuria! Sipasomal-somalan jala sitambor-tamboran do on. Molo haposan di na otik, pasahatonna do na godang (ida Mat 25:21). Apala on do kunci keberhasilan ni koperasi. Tiur-tiur dohot paretongan. Marisuang do “haringgason marminggu”, molo so haposan sada-sada halak! Halak na haposan do taruli upa nuaeng dohot sogot!

2. Ringgas MANGULA dohot MARSIAJAR.
Molo naeng mangeahi hasil na sadenggan-dengganna, mansai porlu situtu do ringgas jala padot mangula. Ala torus do hembang hamajuon, jala hatop muba-uba sude,ingkon na rade do ringgas jala padot manambai parbinotoan taringot tu na niula dohot taringot tu pangidoan ni pasar. Siparsiajaran do tong beha manangani sada-sada ulaon (manajemen). Apala koperasi ma na boi sanggam mangurupi: koperasi konsumsi, koperasi produksi, koperasi simpan pinjam,dna laho padengganhon parekonomian na marhatigoran; ris dapotan.

3. Marsada Masiurupan.
Tung so tarbaen manang ise be di tingki on mangula sasadasa, lumobi petani. Jala molo so marsada petani, apala petani do korban parjolo ni zaman globalisasi on. Ihot ni hasadaon na hot jala togu, i ma pangoloion di Tuhan i. Molo ganup ganup hita pasolhothon dirina be tu Tuhan i, gabe lam solhot do nang hita sama hita. Ibana do na mangaramoti hasadaaon i. Sude ojahan ni hasadaon na asing, ndang adong i na hot jala na diramoti. Jala apala di na masiurupan ma tarida hapataran ni hasadaon i: masiurupan tu na denggan, asa lam maju. Saleleng masiboan lehengna be, mansai gale do jala ndang margellok petani menhadapi zaman na maol on.

4. Pangajarion diri dohot disiplin.
“……halak na mangajari dirina, umbalga do i sian na papatu huta” (Poda 16:32). “Ai dilehon Debata do tu hita tondi hagogoon, tondi haholongan. Tondi pangarajaion diri, ndada tondi hatahuton” ( 2 Tim 1:7). Mansai porlu hita mangarajai diri maradophon tondi ni zaman na pahehe hamongkuson, marhite na hemat, dohot maradophon tondi na tatean na pahehe sangir-sangir mangumbang, gabe mura manggalang di balian ni hurum, di sibahenon dohot di tingki. Tondi na tahuton tu na imbaru do mambahen jolma maol maju. Alani i mansai porlu adong disiplin, ngolu na maraturan, tanda ni pangarajaion diri.
Marsiurupan do “pangarajaion diri” dohot “disiplin”. Angka na mardisiplin, do boi maju,sejahtera jala marhasonangan. Songon militer na marlatih asa mardisilpin, lobi songon I dope hita nian. Naeng ma marurat jala mangolu disiplin I dibagasan roha ni ganup, unang ma ala na diparenta! Songon olah ragawan na mardisiplin, naeng ma songon I nang hita (patudos 1 Kor 9:24-26), asa taruli.

5. Jujur, Tulus jala Terbuka.
Jujur I do tanda ni na haposan. Tulus i ma roha na bulus manghaporseai dongan, ndang mardangka-dangka rohana. Terbuka i do tanda ni haradeon maruba, maju, berkembang, jala rade manjalo angka na imbaru na mamboan hadenganon di parngoluon. Ingot hamu rumang ni tingki on: transparansi – lapatanna ingkon tedek songon indahan di balanga, ndang adong marmihim-mihim manang buni; naeng maraturan marrapot, asa ris umboto na masa jala sude parsidohot di sihataan; tangkas disurati notulen unang lupa manang mulak-ulak angka na hinataan dohot na pinutushon;adong pengawasan, asa unang jolo tarsulandit manang sega!
Molo mangolu hita di bagasan panghirimon,tarbuka manang ungkap do rohanta tu angka na imbaru!

Cln Pdt Klaus Siregar, STh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


%d bloggers like this: